Kerja Di Jepang Bidang Pertanian

Kerja Di Jepang Bidang Pertanian – , Jakarta — Kementerian Pertanian membuka kesempatan bagi para petani milenial Indonesia untuk melamar magang di bidang pertanian dan peternakan di Jepang. Aku ingin bergabung? Berikut adalah persyaratannya.

Pada tahun 2021, Kementerian Pertanian menargetkan untuk melatih 1.000 petani di Jepang. Petani milenial diharapkan bisa menjadi pengusaha di wilayahnya dalam waktu 6-12 bulan. Kita (Indonesia) butuh petani milenial yang siap bersaing secara global. Karena itu, perlu ada pelatihan keterampilan tenaga pertanian, salah satunya pelatihan pemagangan, kata Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo setiap saat.

Kerja Di Jepang Bidang Pertanian

Kerja Di Jepang Bidang Pertanian

Badan Pembinaan Tenaga Kerja Pertanian sendiri telah menyusun beberapa persyaratan yang paling tidak harus dipenuhi calon peserta magang. Proses seleksi sendiri dilakukan oleh Balai Latihan Kerja Pertanian Indonesia melalui Balai Besar Latihan Pertanian Indonesia (BBPP) dan Balai Latihan Kerja Pertanian (Bapeltan).

Ada Job Tokutei Ginou Pertanian Lagi Nih !

Salah satu lokasi pendaftaran dan seleksi Japan Internship Program 2021 adalah Balai Latihan Kesehatan Hewan (BBPKH) Cinagara, Bogor. Pendaftaran dan seleksi program magang Jepang di BBPKH khusus untuk petani Milenium di Banten dan Daerah Istimewa Yogyakarta (DI Yogyakarta).

Selain persyaratan tersebut, peserta pemagangan harus menyiapkan sejumlah dokumen untuk pendaftaran, antara lain foto paspor, kartu identitas, kartu keluarga dan ijazah yang masih berlaku. Semua dokumen dapat disiapkan menggunakan formulir

Buka link https://tinyurl.com/penregistrangmagangjepang. Kemudian kirimkan formulir beserta lampirannya ke alamat email BBPKH Cinagara (email: bbpkhcinagara@gmail.com) atau pusat pelatihan terdekat lainnya.

Peserta yang ingin menyerahkan langsung ke BBPKH Cinagara bisa datang langsung ke Jl. SNAKMA Cisalopa, Desa Pasir Buncir, Kecamatan Caringin, Kabupaten Bogor, Jawa Barat. , Nagano —- Kementerian Pertanian telah membuka kembali magang sebagai petani di Jepang hingga 19 Februari 2021. Sebelum kita bergabung, mari kita bayangkan dulu suka dan duka bercocok tanam di Jepang!

Menaker: Jepang Butuh Peserta Pemagangan Dan Tenaga Kerja Indonesia

Saya bekerja di bidang pertanian. Dan saya bekerja di lapangan. Meskipun programnya setahun, hanya butuh 7 bulan untuk bekerja penuh karena ketika musim dingin tiba Anda tidak bisa menanam. Sebelum Anda bekerja di sana, Anda belajar Jepang lagi selama 3 minggu, kata Tama, seorang milenial Indonesia yang magang sebagai petani di Prefektur Nagano, Jepang.

Milenial warga Cimah, Jawa Barat ini lulusan Universitas Pedagogi Indonesia (UPI) jurusan kepelatihan olahraga. Ia mengaku sejak awal sangat tertarik untuk belajar di Jepang dan mengikuti Lembaga Latihan Kerja (LPK), kemudian magang di Jepang dan memilih bidang pertanian.

Di Prefektur Nagano, Tama diajari cara menanam sayuran, menanam benih, memanen, dan mengantarkan sayuran ke pemetik. Saat musim panen tiba, jam kerja bisa melebihi jam kerja normal. Di Jepang, bisnis petani adalah satu bisnis dengan beberapa bidang. Saat itu bos saya punya 7 ladang. Satu lapangan berukuran 4 kali lapangan sepak bola dan yang lainnya berukuran lapangan voli. Semua proses dilakukan dengan mesin, mulai dari pengairan, penyiraman hingga pemberian vitamin. Yang manual tinggal tanam dan panen, terangnya.

Kerja Di Jepang Bidang Pertanian

FYI, Jepang memiliki 4 musim yang berbeda setiap tahunnya. Padahal tanaman pertanian hanya bisa tumbuh pada suhu yang cukup tinggi. Untuk itu magang sibuk dari April hingga Oktober, karena selama periode tersebut suhu udara cukup untuk pertumbuhan tanaman.

Kerja Di Jepang Minimal Harus N2? Gak Usah!

Selama ini, siswa menyiapkan tanah, menanamnya, mengolahnya dan memanen hasil panen selama ini. Tetapi perusahaan pertanian Jepang dengan “wisma”, yaitu tempat berlindung plastik di ladangnya, dapat berproduksi sepanjang tahun. Karena rumah melindungi suhu area pertanian. Sehingga magang tidak perlu khawatir kekurangan pekerjaan, karena magang dapat bekerja selama studi mereka sepanjang tahun.

Saat musim tanam, saya mulai bekerja Juli Agustus. Hampir tidak ada hari libur di bulan September, paling banyak setengah hari,” ujarnya.

Kenapa harus malam?, jelas Tama, karena sayuran yang sudah dipotong tidak boleh terkena sinar matahari langsung, dan sayuran yang sudah dipanen juga tidak boleh terkena sinar matahari. Setelah dipotong sayuran langsung disiram agar air yang menempel tidak menguning yang bisa menurunkan harga jual. Selain itu, sayuran dikemas di lokasi setelah dicuci dan siap dikirim serta didistribusikan ke supermarket masing-masing, jelasnya.

Untuk kolektor di Jepang mungkin sama dengan di Indonesia, tapi Jepang lebih ketat dan sangat memperhatikan kualitas. Pengumpul ini memiliki kontrak dengan petani dan pemetik mengevaluasi hasil panen mereka. Misalnya, ada berapa penjualan tahun ini. Setiap kotak untuk penanam berbeda, masing-masing memiliki nomornya sendiri yang didaftarkan ke kolektor. Itu sebabnya bos saya pilih-pilih dalam hal mengiris sayuran. Jika tidak memenuhi standar yang telah ditentukan, maka laporan dapat dikurangi, jika nilainya jelek, berarti limitnya dibatasi, misalnya dari semula 300 box menjadi 200 box, dan ini jelas akan berpengaruh terhadap pendapatan. dia menjelaskan.

Program Magang Ke Luar Negeri Diusulkan Disetop Sementara

Bahkan panen yang melebihi batas hasil dapat menurunkan harga sayuran. Berat kotak tidak boleh lebih rendah atau lebih tinggi dari takaran yang telah ditentukan. Misalnya akar sawi putih harus memiliki berat 16 kg per kotak, imbuhnya.

Berbeda dengan magang di dalam negeri, magang yang menjadi petani di Jepang justru dibayar! Tama mengatakan bahwa pada tahun 2019 ia mendapatkan gaji bulanan tergantung pada musim. Kalau hujan, tidak bekerja, dan otomatis tidak dapat penghasilan. Dan di sana saya mendapat upah per jam. Saya bisa mendapatkan 180.000 yen sebulan, tapi saya tidak akan memotong ini dan itu. Kalau musim panen Agustus, saya bisa dapat 280.000 yen, ujarnya.

Tama menambahkan bahwa di Jepang, semakin berat pekerjaannya, semakin mahal pula gajinya. Meskipun demikian, gaji trainee berbeda dengan gaji umum orang Jepang. “Gaji trainee 750-800 yen, Jepang 1.200-2.000 yen,” ujarnya. Tanah pertanian tempat magang Tama berada menghasilkan selada dan sawi putih. Bersama Tama, ada 3 WNI yang bekerja di perusahaan sayur.

Kerja Di Jepang Bidang Pertanian

. Selain bekerja, saya biasa jalan-jalan naik sepeda karena lingkungan saya ada di pegunungan, seperti Lembang di Bandung, jadi bersepeda itu menyenangkan. Kadang-kadang saya pergi ke apatou teman saya atau sekedar jalan-jalan keliling kota, apalagi saat saya sedang berlibur di Tokyo, Asakusa, Shinjuku dan lain-lain, ujarnya.

Hub.bpk Adi.0857 8496 7565, Magang Jepang Bidang Pertanian Banyumas

Mengenai kendala tinggal di sana, Tama menjelaskan bahwa shalat Jum’at bisa dilakukan secara rutin. Hambatan saya sebagai seorang muslim adalah sulitnya melaksanakan shalat Jumat, sehingga saya tidak memiliki hari Jumat. Tapi magang lain di dekat masjid mungkin punya waktu untuk sholat saat istirahat.
Bahkan, ketika saya berdoa, saya bisa mencuri waktu. Meskipun kembali ke kepribadiannya. Kalau saya sengaja bawa sajadah ke sawah. Dari apato saya ke ladang butuh waktu sekitar 15 menit, biasanya setelah makan siang saya langsung sholat, ujarnya.

Rintangan yang paling sulit pun adalah puasa yang panjang hingga 16 jam. Apalagi kalau ketahuan puasa, saya suka memarahi orang Jepang. Mereka sangat memperhatikan kesehatan mereka. Jika Anda berpuasa, ya, Anda akan mati dan saya juga berdebat dengan mereka tentang percakapan ini. Akhirnya, saya mencari ide, jadi saya memberi makan siang rekan tanpa sepengetahuan bos saya – kenangnya.

Oleh karena itu, Tama berpesan, jika ingin magang menjadi petani di Jepang, harus siap memperkuat niat mental dan fisik, dan yang terpenting, bahasa. Kalau bisa menaklukan bertani, bisa menaklukan program pemagangan lainnya karena menurut saya tidak ada pekerjaan sesulit bertani. Dan satu lagi, jangan takut karena pemerintah Jepang akan melindungi kita karena mereka sangat bertanggung jawab, pesannya. Jepang merupakan salah satu negara maju yang berkembang pesat dalam hal teknologi, industri bahkan pertanian. tanahnya tidak sesubur Indonesia, hasil pertanian negara ini kualitasnya kelas dunia.

Kunci keberhasilan pertanian negara ini adalah teknologi pertaniannya yang jauh lebih maju dibandingkan negara lain, termasuk Indonesia. Teknologi pertanian Jepang kini sudah sangat maju dan modern, dengan cara kerja yang efisien dan sangat lengkap mulai dari proses penanaman hingga proses pemanenan.

Ekonom Unpad: Sektor Pertanian Paling Menjanjikan Setelah Pandemi Covid 19

Dukungan pemerintah dan penelitian mereka berdampak besar pada pertanian Jepang. Pemerintah Jepang mencoba memanfaatkan teknologi untuk menarik perhatian anak muda yang sebelumnya kurang tertarik dengan pekerjaan pertanian dan lebih tertarik dengan perkembangan teknologi. Merupakan perusahaan atau usaha untuk menghidupkan kembali sektor pertanian yang telah tergerus sumber daya manusia (SDM) dan kemampuan SDM Indonesia untuk meneliti teknologi pertanian modern di Jepang.

Karena program Tokutei Ginou (TG) memiliki perjanjian kerja (MoU), LPK Indonesia ingin melamar pencari kerja untuk mengikuti program TG, termasuk PT Hymbi Nihon Nusantara.

PT HYMBI NIHON NUSANTARA sendiri merupakan perusahaan yang baru berdiri di Indonesia pada bulan Oktober 2019 lalu mendirikan lembaga pelatihan vokasi bernama LPK YOSHIDA GAKKOU yang bergerak di bidang bahasa, budaya dan pengiriman pencari kerja ke Jepang. LPK YOSHIDA GAKKOU dijalankan oleh orang-orang Jepang yang terlatih dan berpengalaman yang benar-benar memahami budaya dan etos kerja serta standar industri Jepang.

Kerja Di Jepang Bidang Pertanian

Jadwal pekerjaan saat ini membutuhkan sekitar 300 pelamar untuk program Tokutei Ginou pertanian Jepang �m���� pekerjaan SSW Sebagai pengasuh di Jepang pengasuh adalah program pekerjaan yang banyak diminati karena gajinya tinggi, bekerja sebagai perawat membantu merawat orang tua .

Jalin Kerjasama Dengan Pemprov Gorontalo Dalam Bidang Pertanian, Gubernur Prefektur Ehime Jepang, Tokihiro

Penawaran pekerjaan pertanian Persyaratan di kolom deskripsi Jika Anda tertarik, silakan melamar pekerjaan pertanian.

Bekerja di industri makanan. Kondisi di kolom deskriptif Jika Anda tertarik, silakan melamar posisi di industri makanan.

Penawaran pekerjaan pertanian dalam memilih dan mengemas sayuran persyaratan di kolom deskripsi Jika Anda tertarik, silakan melamar pekerjaan pertanian.

Dibutuhkan pencari kerja

Magang Ke Jepang Di Bidang Pertanian


Posted

in

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *