Contoh Makalah Otomotif Sepeda Motor

Contoh Makalah Otomotif Sepeda Motor – Tentang Grup Anton Azwar Anggoro Sancohyo Desi Suryanti SMK N 04 OKU Alamat: Jln. Kebun Bibit Batumarta II Tahun Ajaran 2013/2014

1.1 Latar Belakang Seiring berjalannya waktu, pada era sekarang ini dunia otomotif berkembang pesat, dan yang paling menonjol dalam perkembangannya adalah bagian dari sistem yang berhubungan dengan tenaga listrik. Ini terjadi karena bagian ini adalah inovasi yang mudah. Artinya mudah untuk mempelajari sistem ini. Sebaliknya, karena listrik tidak terlihat, Anda perlu mempelajarinya terlebih dahulu. Jika Anda tidak mempelajarinya, setidaknya lakukan upaya sederhana . Gelar sarjana teknik mesin, keterampilan di lapangan adalah suatu keharusan. Karena mereka adalah calon pendidik di masa depan, bahkan tidak menutup kemungkinan untuk bekerja di perusahaan otomotif, jika mereka tidak memiliki kemampuan ini, maka kita akan tersingkir oleh lulusan universitas lain. Dalam karya ini, kita akan mempelajari sistem pengapian, yang merupakan sistem yang sangat penting karena tanpanya mobil tidak dapat berjalan. Penyebab suatu mobil dapat berjalan adalah karena ada proses pembakaran, sebab terjadinya pembakaran adalah karena ada sistem yang membuat terjadinya proses pembakaran, sistem tersebut adalah sistem pengapian. 1.2.Tujuan Tujuan dari dilakukannya pekerjaan ini adalah : untuk menyelesaikan tugas mata kuliah mesin bahan bakar, memahami dunia mobil sejak dini, karena tidak semua mahasiswa di kelas mobil mengenal dunia mobil, belajar menulis pemikiran atau pengetahuan penulis dalam bentuk tertulis.

Contoh Makalah Otomotif Sepeda Motor

Contoh Makalah Otomotif Sepeda Motor

Bagian dua. Pembahasan 2.1 Memahami tiga syarat terjadinya pembakaran, yaitu adanya bahan bakar, udara dan api. Api yang membara tidak bisa muncul begitu saja, pasti ada karena suatu alasan. Untuk menghasilkan api ini, perlu dibuat sistem yang disebut sistem pengapian. Jadi sistem pengapian adalah suatu sistem dari beberapa komponen dengan fungsi yang berbeda-beda yang disusun sedemikian rupa sehingga memiliki satu fungsi yaitu percikan api. 2.2 Fungsi Sistem Pengapian Fungsi sistem pengapian mesin bensin adalah mengatur proses pembakaran campuran bensin dan udara di dalam silinder sesuai dengan waktu yang telah ditentukan yaitu akhir langkah kompresi. Inisiasi pembakaran diperlukan karena pada mesin bensin pembakaran tidak dapat terjadi dengan sendirinya. Campuran udara-bensin yang dikompresi terbakar di dalam silinder setelah percikan di busi, sehingga memperoleh tenaga karena pemuaian (eksplosif) gas hasil pembakaran, mendorong piston ke arah TMB sebagai langkah bisnis. Di mesin, udara dikompresi dengan tekanan tinggi sehingga membuatnya sangat panas sehingga terbakar saat bahan bakar diinjeksikan ke dalam silinder. Agar lilin menyala, kita membutuhkan sistem yang bekerja dengan tepat. Sistem pengapian terdiri dari beberapa komponen yang bekerja sama dengan sangat cepat dan dalam waktu singkat 2.3. Cara Kerja Sistem Pengapian Agar sistem pengapian dapat bekerja secara maksimal maka sistem pengapian harus memenuhi syarat-syarat sebagai berikut : 1. Percikan api harus kuat Sulit dihasilkan, karena udara semacam hambatan, dan hambatan akan bertambah setelah kompresi. Tegangan yang dibutuhkan harus cukup tinggi untuk menghasilkan percikan api yang kuat melintasi celah antara elektroda busi. Timbulnya percikan api yang kuat antara lain dipengaruhi oleh tegangan induksi yang dihasilkan oleh sistem pengapian. Semakin tinggi tegangan yang dihasilkan, maka percikan api akan semakin kuat. Namun secara umum untuk memperoleh tegangan induksi yang baik dipengaruhi oleh faktor-faktor sebagai berikut : a. Gunakan koil pengapian yang sesuai b. Gunakan kondensor yang benar c. Atur waktu pengapian yang tepat d. Setel celah busi dengan benar e. Gunakan panas busi yang benar f. Gunakan kabel voltase yang benar

Lembar Jasa Print Dokumen A4 Online Cetak Makalah, Skripsi, Tugas Sekolah

2. Waktu pengapian harus tepat Untuk mendapatkan pembakaran yang paling sesuai, waktu pengapian harus tepat dan tidak statis pada titik tertentu, waktu pengapian harus dapat berubah setelah beberapa kali perubahan kondisi pengapian pada saat mesin sedang berlari. Waktu Pengapian Saat busi memercikkan bunga api beberapa derajat sebelum titik mati atas (TMA) di akhir langkah kompresi, campuran bensin dan udara dinyalakan. Saat terjadi percikan api, harus tepat waktu saat campuran bensin dan udara benar-benar terbakar untuk mencapai energi maksimal.

Setelah campuran bahan bakar dinyalakan oleh percikan api, diperlukan waktu beberapa saat agar api menyebar ke seluruh ruang bakar. Oleh karena itu, terdapat jeda kecil antara awal pembakaran dan mencapai tekanan pembakaran maksimum. Oleh karena itu, untuk mendapatkan tenaga mesin yang maksimal pada titik tekanan pembakaran tertinggi (kurang lebih 100 setelah TDC), periode perambatan nyala api harus diperhitungkan saat menentukan titik penyalaan. Karena waktu yang dibutuhkan api untuk merambat, campuran udara-bahan bakar harus terbakar sebelum TDC. Ketika campuran bahan bakar-udara mulai terbakar, itu disebut waktu pengapian. Hal ini memungkinkan waktu pengapian disesuaikan berdasarkan kecepatan kendaraan, beban mesin, dan perangkat lain yang memerlukan perubahan (maju atau mundur) waktu pengapian. Salah satunya adalah pengapian konvensional dengan vacuum advancer dan governor advancer. Pada sepeda motor biasanya disebut dengan automatic ignition timing unit atau ATU (automatic timing unit). ATU akan mengatur sudut gerak maju pengapian. Pada sepeda motor dengan sistem pengapian konvensional (menggunakan Platinum), ATU disetel secara mekanis, sedangkan sistem pengapian elektronik ATU disetel secara elektronik. 3. Sistem pengapian harus tahan lama Sistem pengapian harus tahan lama dan mampu menahan perubahan yang sewaktu-waktu dapat terjadi pada ruang mesin atau kondisi pengoperasian kendaraan, harus tahan terhadap getaran, panas atau tekanan tinggi yang ditimbulkan oleh sistem pengapian itu sendiri. Komponen sistem pengapian seperti koil pengapian, kapasitor, kabel busi (kabel tegangan tinggi) dan busi harus dibuat agar tahan terhadap

Beberapa kondisi. Misalnya saat suhu di sekitar mesin meningkat, busi harus tetap kuat (tidak meleleh) agar dapat terus memberikan loncatan bunga api yang baik. Oleh karena itu, pemilihan jenis candle harus sangat tepat. Sama halnya dengan koil pengapian dan kabel busi, komponen ini harus mampu menghasilkan dan mendistribusikan tegangan (induksi) yang cukup tinggi meskipun terjadi perubahan suhu yang sangat tinggi (misalnya karena mesin bekerja pada rpm tinggi dalam waktu yang lama. ). Pemilihan jenis koil harus dilakukan sesuai dengan kondisi pengoperasian sepeda motor yang digunakan. 2.4 Nama Komponen dan Fungsinya 1. Baterai (baterai) Digunakan untuk menyuplai arus tegangan rendah (biasanya 12 volt) ke koil pengapian.

Gambar 1 Aki (www.technomar.net) 2. Sakelar pengapian Dalam sistem pengapian, sakelar pengapian perlu memutuskan sirkuit voltase baterai ke terminal koil pengapian (15/IG/+) saat menghidupkan atau mematikan kunci kontak. .

Transmisi Manual Pada Kendaraan Otomotif

Gambar Sakelar pengapian Pada saat posisi kunci kontak (On/IG/15), arus aki akan mengalir ke terminal positif koil pengapian (+/15), pada saat inilah tegangan primer sistem pengapian siap bekerja. 4

3. Koil Pengapian Untuk menghasilkan bunga api, arus harus melewati celah udara antara kedua elektroda busi. Karena udara adalah isolator (penghantar listrik yang buruk), tegangan yang sangat tinggi diperlukan untuk mengatasi hambatan celah udara, serta mengatasi sistem itu sendiri dan semua komponen sistem pengapian lainnya. Koil pengapian mengubah sumber tegangan rendah dari baterai atau koil sumber (12 V) ke sumber tegangan
tinggi (10 KV atau lebih tinggi) yang diperlukan untuk menciptakan percikan api yang kuat di celah busi sistem pengapian.

Dalam koil pengapian, kumparan primer dan sekunder dililitkan pada inti besi. Kumparan ini meningkatkan tegangan yang diterima dari baterai menjadi tegangan yang sangat tinggi dengan induksi elektromagnetik. Inti besi (iron core) dikelilingi oleh gulungan yang terbuat dari baja silikon berkualitas tinggi. Ada dua buah kumparan, yaitu kumparan sekunder dan kumparan primer, dimana kumparan primer dililit oleh kumparan sekunder. Untuk mencegah korsleting, lapisan koil disegel dengan kertas khusus berkekuatan dielektrik tinggi. Ujung primer kumparan dihubungkan ke terminal primer negatif dan ujung lainnya dihubungkan ke terminal primer positif. Kumparan sekunder dihubungkan dengan cara yang sama, satu dihubungkan ke kumparan primer melalui terminal positif primer dan yang lainnya dihubungkan ke tegangan tinggi melalui pegas dan keduanya digulung.

Contoh Makalah Otomotif Sepeda Motor

Koil Pengapian Gambar Jenis Koil Pengapian Ada tiga jenis utama koil pengapian yang biasa digunakan pada sepeda motor, yaitu:

Laporan Praktik Industri Tune Up Sepeda Motor

Ini. Barrel Type Jenis ini memiliki inti di tengah dan gulungan sekunder di sekitar inti. Kumparan primer berada di luar kumparan sekunder. Semua komponen dirakit dalam wadah logam. Guci terkadang diisi dengan minyak (pelumas) untuk membantu menghilangkan panas yang dihasilkan oleh koil. Struktur tangki ditunjukkan pada gambar di bawah ini. B. Tipe Molded Tipe molded coil merupakan tipe yang umum digunakan sekarang. Pada tipe ini, inti berada di tengah kumparan primer dan kumparan sekunder berada di luar. Semua bagian dirakit kemudian di pot resin (resin) sehingga tahan terhadap getaran yang biasa terjadi pada sepeda motor.

Jenis koil cetakan populer karena konstruksinya yang kuat dan tahan lama. Pada mesin multi silinder (multi silinder), biasanya satu koil melayani kedua busi karena memiliki dua kabel tegangan tinggi dari koil sekunder. w. Tipe koil gabungan (cast) dengan penutup busi (spark plug) Tipe koil ini merupakan tipe yang lebih baru dan sering disebut koil kabel. Dibandingkan dengan jenis koil cetakan, ia lebih besar dan bobotnya lebih ringan.Keuntungan terbesarnya adalah koil ini tidak memerlukan kabel tegangan tinggi. 4. Contact Breaker (Platinum) Plat pada sistem pengapian yang memutus tegangan baterai dari kumparan primer.


Posted

in

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *