Kekuatan Militer Rusia Terkini

Kekuatan Militer Rusia Terkini – Setelah jatuhnya Uni Soviet, Moskow melakukan segala cara untuk mempertahankan statusnya sebagai negara adidaya  termasuk menjadi anggota tetap Dewan Keamanan PBB. Ketika menjadi jelas bahwa Rusia tidak dapat mengklaim dirinya sebagai negara adikuasa, ia berusaha untuk mendefinisikan kehebatannya dalam istilah militer.

Selama beberapa dekade, militer Rusia telah diakui sebagai salah satu yang terkuat di dunia. Presiden Vladimir Putin secara teratur memamerkan militer Rusia kepada dunia dengan latihan dan parade militer koreografi. Terakhir kali dia berharap, pada parade militer besar di Moskow pada 9 Mei 2022, dia dapat mendeklarasikan penaklukan Kiev dan kemenangan atas Ukraina. Ternyata itu tidak terjadi, baru-baru ini pasukan Rusia ditarik, yang membuat Putin semakin mengancam untuk menggunakan senjata nuklir.

Kekuatan Militer Rusia Terkini

Kekuatan Militer Rusia Terkini

Namun, kekuatan sebuah pasukan tidak bisa hanya ditunjukkan dalam pawai di Lapangan Merah, melainkan melalui pertunjukan di medan perang. Seperti yang ditunjukkan oleh tentara Ukraina, itu jauh lebih kecil daripada tentara Rusia dan bahkan tidak ada beberapa tahun yang lalu. Seberapa besar kekuatan militer Rusia?

Berita Perang Rusia Ukraina: Situasi Terkini Dan Jumlah Korbannya

Di atas kertas, angkatan bersenjata Rusia mengklaim memiliki 1 juta tentara, menurut Margarete Klein dari Institut Jerman untuk Urusan Internasional dan Keamanan Stiftung Wissenschaft und Politik (SWP) di Berlin. Namun kenyataannya, militer Rusia jauh lebih kecil, katanya.

Sejumlah besar unit Rusia yang telah selesai dikerahkan di Ukraina, kata Margarete Klein. “Mereka menderita kerugian besar dalam hal tentara tewas atau terluka.” Jumlah pasti korban sulit diketahui, tetapi intelijen AS percaya bahwa Rusia menderita setidaknya puluhan ribu orang tewas dan terluka.

Gagasan bahwa Rusia memiliki cadangan pasukan tak terbatas yang dapat dikerahkannya jauh dari kenyataan, kata George Barros dari Institute for the Study of War, sebuah think tank AS. Dia menambahkan, jalannya perang di Ukraina selama ini membuktikan bahwa dunia telah lama mengapresiasi kekuatan militer Rusia. Mobilisasi parsial militer Putin baru-baru ini hanyalah kelanjutan dari garis depan saat ini, setelah menderita banyak kerugian.

Kekuatan militer Rusia saat ini didominasi oleh kelompok orang yang baru saja direkrut. “Ada pria di sana yang berusia di atas 50 tahun dan memiliki masalah kesehatan,” kata George Barros. Pengamatan ini didukung oleh banyak cerita dan video yang diposting di media sosial.

Rudal Rusia Sikat Zaporizhzhia, Seribu Lebih Tentara Bayaran Jadi Mayat

Pasukan cadangan sebenarnya membutuhkan pelatihan dan peralatan yang memadai sebelum mereka dapat dikerahkan ke dalam pertempuran, jelas George Barros. Namun, banyak rekrutan baru sekarang hanya menerima pelatihan satu atau dua bulan, yang jauh dari cukup. Beberapa masih dikirim ke garis depan tanpa pelatihan atau peralatan, katanya, seraya menambahkan bahwa satu-satunya hal yang dapat dicapai dalam situasi ini adalah menambah jumlah korban.

Selain itu, tidak jelas berapa banyak senjata yang ada di gudang senjata, karena sebagian dijual karena korupsi. Juga tidak jelas apakah senjata yang ada masih berfungsi dengan baik. Industri senjata Rusia kekurangan microchip buatan sendiri yang dibutuhkan untuk senjata presisi tinggi, kata Margarete Klein.

Satu-satunya keuntungan Rusia adalah populasi besar yang tersedia untuk wajib militer. Tetapi untuk menjadi pasukan tempur yang sukses, Anda juga membutuhkan senjata modern, selain pelatihan, manajemen, motivasi, dan perencanaan logistik yang baik.

Kekuatan Militer Rusia Terkini

“Menempatkan lebih banyak orang di garis depan tidak menyelesaikan masalah,” kata pakar pertahanan George Barris. Juga, ketergantungan pada tentara bayaran yang terlatih dan diperlengkapi mungkin tidak memberikan efek yang diinginkan, tambahnya.

Kekuatan Militer Rusia Dulu Terlalu Dibesar Besarkan?

Baru-baru ini, Vladimir Putin semakin mengancam akan menggunakan senjata nuklir. “Ancaman ini bukanlah hal baru,” kata Margarete Klein. Namun tujuannya, menurut dia, untuk melemahkan dukungan Barat terhadap Ukraina. Secara militer, penggunaan senjata nuklir tidak efektif. Mereka akan melayani secara politis, tetapi menyebarkan senjata nuklir di Ukraina hanya akan merugikan dukungan Rusia untuk sekutu terpentingnya, China dan India. Pasalnya, kedua negara adidaya nuklir tersebut tidak ingin terseret ke dalam konflik yang digagas Putin.

Ted Galen Carpenter dari Cato Institute di Washington mengatakan: “Jika Putin dihadapkan pada pilihan untuk menggunakan senjata nuklir atau dimintai pertanggungjawaban atas kejahatannya di pengadilan internasional, dia akan memilih senjata nuklir.”

Ted Galen Carpenter mengatakan, Putin sebenarnya masih ingin segera mengakhiri konflik, jika Ukraina dan Barat menunjukkan kesediaan untuk berunding, Rusia bisa duduk di meja perundingan.

Di sisi lain, Margerete Klein, George Barros, dan banyak pengamat lainnya setuju bahwa perang akan berakhir hanya jika Barat meninggalkan Ukraina, atau Putin benar-benar kalah.

Empat Wilayah Di Ukraina Gelar Referendum Gabung Rusia Hari Ini

Karena mobilisasi sebagian militer, warga Rusia berbondong-bondong meninggalkan negara itu ke segala arah. Antara lain ke negara tetangga Kazakhstan. Apa yang mereka harapkan dari negara di Asia Tengah?

Mobilisasi parsial Rusia dan “referendum” yang tergesa-gesa di Ukraina timur adalah tanda-tanda melemahnya posisi Putin di Kremlin. Dia sekarang berusaha untuk mempertahankan kekuasaan. Pendapat editor tentang Miodrag Soric.

Pertempuran sengit pecah di dekat Zaporizhzhia pada Kamis (9/9) saat Ukraina mulai melancarkan serangan serentak di jalur Rusia di selatan. Pemerintah Kyiv mengumumkan kemenangan di dekat Kharkiv. Global Firepower (GFP) telah merilis peringkat 100 negara dengan kekuatan militer terbaik di dunia tahun 2021. Berdasarkan data tersebut, Indonesia masuk dalam 20 besar lho.

Kekuatan Militer Rusia Terkini

“Peringkat Kekuatan Senjata Global di bawah ini menggunakan lebih dari 50 faktor individu untuk menentukan skor PwrIndx suatu negara dengan kategori mulai dari kekuatan militer dan keuangan hingga kemampuan logistik dan geografi,” tulis GFP. 2021).

Ngeri, Cuma Sejam Rusia Lumpuhkan Semua Kekuatan Udara Militer Ukraina

Dikutip dari Global Firepower, skor sempurna dari PwrIndx adalah 0,0000. Artinya semakin rendah skor PwrIndx suatu negara, maka semakin baik kualitas kekuatan militer negara tersebut. Berikut daftar 20 negara dengan kekuatan militer terbaik per 3 Maret 2021, seperti dirangkum Edu dari website.

Penilaian untuk masing-masing negara dilakukan dalam proses individu atau kolektif dengan mengintegrasikan formula PwrIndx. Banyak faktor yang juga diperkirakan meski angka resminya belum tersedia.

GFP merupakan lembaga pemeringkat tahunan yang menyajikan data dari 140 negara dengan kekuatan militer modern di dunia sejak tahun 2006. Pemeringkatan kekuatan militer terbaik di dunia didasarkan pada beberapa indikator.

Berdasarkan potensi perang di masing-masing negara untuk angkatan darat, laut dan udara. Hingga skor yang terkait dengan kate
gori personel militer, logistik, sumber daya alam, keuangan, dan geografi. Data diambil dari 50 sampel untuk menentukan skor PowerIndex (PwrIndx) suatu negara. Seorang tentara Rusia ikut serta dalam latihan di lapangan tembak Kadamovskiy, Rostov, Rusia, 10 Desember 2021. Konsentrasi pasukan Rusia di dekat Ukraina telah meningkatkan kekhawatiran Ukraina dan Barat tentang kemungkinan invasi, yang dibantah di Moskow. (Foto AP)

Militer Ukraina Kalah Ngeri Dari Tni, Gimana Lawan Rusia?

, Kiev – Pasukan Rusia di Ukraina sedang berkumpul kembali untuk menggandakan kekuatan militer mereka di bagian timur negara itu, menurut Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg.

Moskow mengatakan akan mengurangi aktivitas militer di Ukraina utara dan fokus untuk “membebaskan” wilayah Donbas di tenggara.

– Kami telah melihat pemboman kota yang terus menerus dan kami telah melihat bahwa Rusia telah memposisikan kembali beberapa pasukan, memobilisasi beberapa dari mereka, yang mungkin akan memperkuat upaya mereka di wilayah Donbas, katanya.

Kekuatan Militer Rusia Terkini

“Pada saat yang sama, Rusia terus menekan Kiev dan kota-kota lain. Jadi kita bisa mengharapkan lebih banyak tindakan ofensif, yang akan membawa lebih banyak penderitaan.”

Militer Jerman Yang Loyo Berbenah Karena Invasi Putin

*Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silahkan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 cukup dengan mengetikkan kata kunci yang diinginkan.

Serangan roket dan mortir telah berulang kali diluncurkan dalam pertempuran untuk Donetsk Marinka, yang menjadi tempat baku tembak Rusia-Ukraina.

* Kebenaran atau penipuan? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang tersebar, silahkan WhatsApp cek fakta nomor 0811 9787 670 cukup dengan memasukan kata kunci yang diinginkan.

“Tidak mungkin Rusia berencana membangun benteng dengan cara ini, dan ini mencerminkan kerugian tak terduga yang terjadi selama invasi,” cuit Kementerian Pertahanan.

Rusia, Ukraina Saling Klaim Rebut Soledar

Pejabat itu menambahkan bahwa sebagian besar orang Rusia pergi di bandara Hostomel, di luar Kiev, dan juga jauh dari pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl.

Tetapi mereka mengatakan Rusia terus menekan, dengan serangan udara terus menghantam kota-kota utara Kiev dan Chernihiv.

Bom juga jatuh di kota-kota di selatan, yang merupakan medan pertempuran utama, menurut penasihat Kementerian Dalam Negeri Ukraina Vadym Denysenko, dikutip oleh kantor berita Reuters. Banyak yang meramalkan bahwa perang di Suriah dapat menyebabkan perang langsung antara Amerika dan Rusia.

Kekuatan Militer Rusia Terkini

Tentara Rusia juga mengarahkan misil balistiknya ke negara-negara anggota NATO. Meskipun ada beberapa provokasi dari Rusia, militer AS dilaporkan tidak mengambil tindakan balasan. AS tidak akan sendirian saat perang pecah, beberapa negara anggota NATO juga akan ikut serta.

Pentagon Sebut Rusia Susah Rekrut Tentara Untuk Perang Di Ukraina

Dikutip dari situs globalfirepower.com, Senin 17/10/2016, Amerika Serikat masih unggul dalam hal kekuatan militer. Sedangkan Rusia berada satu tingkat di bawah itu.

Amerika Serikat memiliki sekitar 1,4 juta personel militer tugas aktif dan tambahan 145 juta warga negara yang memenuhi syarat untuk dinas militer. Sedangkan pasukan cadangan berjumlah 1,1 juta orang.

Di darat, Amerika Serikat memiliki 8.848 tank, 41.062 kendaraan tempur lapis baja, 1.934 tank artileri bergerak, dan 1.331 sistem peluncuran rudal. Angka ini tidak termasuk 1.299 artileri lapangan yang dimiliki setiap divisi.

Sedangkan Rusia memiliki 766.055 tentara aktif dan memiliki 2,48 juta pasukan cadangan. Dari jumlah itu, 47 juta warga juga dianggap memenuhi syarat untuk wajib militer.

Ukraina Terkini: Zelensky Kunjungi Bucha, Tegaskan Rusia Lakukan Kejahatan Perang Dan Genosida

Saat ini, Rusia mengoperasikan 15.398 tank, 31.298 kendaraan tempur lapis baja, 5.972 unit artileri gerak sendiri, dan 3.793 sistem peluncur roket. Rusia juga diketahui memiliki 4.625 jenis artileri yang berbeda.

Di udara, Amerika Serikat memiliki 13.444 pesawat di semua cabang militer. Angka tersebut terdiri dari 2.308 pesawat tempur dan 2.785 pesawat serang. Sementara itu, jumlah helikopter tempur mencapai 957 unit.

Sedangkan Rusia memiliki 3.547 pesawat, terdiri dari 751 pesawat tempur dan 1.438 pesawat serang. Tak hanya itu, Rusia juga mengoperasikan 478

Kekuatan Militer Rusia Terkini


Posted

in

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *