Wasit Final Piala Dunia 2010

Wasit Final Piala Dunia 2010 – Meski sulit menjangkau timnas secara global, Uzbekistan sebenarnya memiliki wasit terbanyak di Piala Dunia.

Bicara soal siapa wasit paling berpengalaman di Piala Dunia, jangan heran jika angka tersebut bukanlah wasit terbaik yang kita lihat di liga-liga top Eropa sepanjang masa.

Wasit Final Piala Dunia 2010

Wasit Final Piala Dunia 2010

Padahal, hakim pengadilan yang dimaksud adalah Ravshan Irmatov. Pria berusia 40 tahun asal Uzbekistan itu menjadi wasit pertandingan Piala Dunia terbanyak.

Mantan Aktor Jadi Wasit Laga Prancis Vs Jerman

Irmatov telah menjadi wasit sembilan pertandingan, termasuk empat di Piala Dunia 2014 dan lima di Piala Dunia 2010. Jumlah itu bisa bertambah karena FIFA telah menunjuknya sebagai wasit resmi Piala Dunia FIFA 2018. Dia diperkirakan akan memainkan setidaknya tiga pertandingan di Rusia dan mencetak rekor itu.

Beberapa pertandingan Piala Dunia yang dia pimpin antara lain semifinal 2010 antara Uruguay dan Belanda dan perempat final 2014 antara Belanda dan Kosta Rika.

Namun, yang paling berkesan adalah pertandingan Piala Dunia 2010 antara Afrika Selatan dan Meksiko. Irmatov dengan tepat menggagalkan bola Carlos Vela dalam pertandingan yang menjadi perdebatan menarik.

Irmatov, yang telah disertifikasi sebagai wasit FIFA sejak 2003, bukan sekadar wasit. Sejak memulai karirnya pada tahun 2000, ia dinobatkan sebagai wasit terbaik di Asia sebanyak sepuluh kali dan lima kali (2008, 2009, 2010, 2011, 2014).

Skandal Skandal Sepanjang Sejarah Piala Dunia

Prestasinya, bersama dengan rekor Piala Dunianya, membuat Irmatov pantas disebut sebagai salah satu wasit terbaik di dunia. Selain menjadi wasit papan atas, Irmatov juga merupakan pendukung aktif proyek Project Future, yang bertujuan mencari wasit generasi baru di Asia.

Nama Irmatov juga sangat populer di Uzbekistan yang masyarakatnya sangat menyukai sepak bola. Uzbekistan sendiri memang belum pernah mengirimkan timnas ke Piala Dunia, namun soal wasit, negara bekas Uni Soviet itu bisa berbangga dengan kiprah Irmatov.

Dari H-30 hingga awal Piala Dunia 2018, berikut beberapa fakta menarik seputar sejarah Piala Dunia. Lihat daftar lengkapnya disini! Bek Belanda John Heitinga (kiri) meninggalkan lapangan setelah menerima kartu merah. 11 Juli 2010 Football City of Johannesburg, PD Wasit Final Howard Webb. Spanyol menang 1-0. FOTO AFP / STEPHANE DE SAKUTIN

Wasit Final Piala Dunia 2010

, JAKARTA – FIFA memastikan akan ada tiga wasit perempuan pada Piala Dunia 2022 di Qatar. Keputusan tersebut menandai tonggak sejarah terbesar dalam empat tahun. Ketiganya adalah St�phane Frappart (Prancis), Salima Mukansanga (Rwanda) dan Yoshimi Yamashita (Jepang).

Enggak Guna, Dia Ingin Belanda Cetak Gol!

Penunjukan trio Srikandi itu jelas bukan tanpa alasan. Misalnya, Frapparti yang berusia 38 tahun telah dipercayakan Piala Super Eropa (Agustus 2019), Liga Champions (Desember 2020) dan final Coupe de France (Mei 2022). Dia adalah juri wanita pertama di ajang bergengsi ini.

Baca Juga: Tim Kejutan Liga Europa Minggu Ini: Raksasa Belum Punya Nama, Lantas Siapa yang Akan Mewakili Liga Inggris, La Liga, dan Serie A?

Baca Juga: Benua Kuning Punya Banyak Berlian di Lapangan Hijau Sekarang Yuk Intip 5 Besar: Inggris vs Portugal

Sebagai induk sepakbola dunia, FIFA terus berupaya untuk menciptakan wasit-wasit yang lebih berkualitas. Soalnya, tanpa wasit yang berkualitas, pertandingan pasti berjalan lancar.

Wasit Sepak Bola Dengan Bayaran Fantastis Di Dunia, Nomor 1 Berkarier Di Liga Inggris

Oscar Ruiz adalah salah satu ofisial terbaik Kolombia. Dari 1995 hingga 2011, dia menjadi wasit FIFA.

Setelah pensiun, ia menjadi anggota Tim Pengajaran Wasit FIFA. Pada tahun 1995, Oscar memulai debutnya di luar negeri.

Dia telah menjadi wasit di tiga Piala Dunia berturut-turut (2002, 2006 dan 2010). Dia juga berpartisipasi dalam Program Asisten Wasit yang dijalankan oleh CONMEBOL.

Wasit Final Piala Dunia 2010

Marcus Merck menjadi wasit termuda di Bundesliga pada tahun 1988 di usia 25 tahun. Dia telah memenangkan Penghargaan Wasit Terbaik Jerman enam kali, serta Penghargaan Wasit Terbaik IFFHS tiga kali.

Mengenal Nestor Pitana, Wasit Final Piala Dunia 2018 Halaman 2

Dia dianugerahi Salib Federal untuk layanan sepak bolanya. Dia bekerja sebagai dokter gigi dan kepala analis Lig TV di Turki.

Sebagai anggota lama dari daftar wasit FIFA dan UEFA, Cakir telah membuat kemajuan yang signifikan dalam dunia sepak bola. Dia dianggap sebagai salah satu wasit terbaik di dunia dan telah memimpin pertandingan kandang di negara asalnya sejak tahun 2001.

Dia telah melatih Liga Super Turki serta beberapa kompetisi internasional. Penampilannya yang menonjol terlihat di Final Liga Champions 2015 antara Barcelona dan Juventus, serta Semifinal Liga Champions UEFA 2012 antara Barcelona dan Chelsea.

Selain memimpin dua Piala Dunia terakhir, Kuipers telah menjadi anggota panel wasit di dua Kejuaraan Eropa pertama dan berpartisipasi dalam tujuh final Liga Champions UEFA. (Foto: AFP/Gabriel Bouys)

Piala Dunia Fifa 2010

Wasit Belanda telah dipilih untuk memimpin 10 final internasional yang luar biasa sejak menerima logo FIFA pada tahun 2006.

Pada tahun 2002, wasit yang kini sudah pensiun itu memulai karirnya di divisi dua Belanda. Dia menjadi wasit pertandingan penting Eredivisie pada tahun 2005.

Setahun kemudian, dia menerima lencana FIFA dan segera mencapai final Kejuaraan U-21 Eropa pada tahun 2006 dan 2009.

Wasit Final Piala Dunia 2010

Wayne Rooney mendapat kartu kuning dari wasit Howard Webb saat pertandingan Liga Inggris Manchester United antara Manchester City dan Manchester United (22/09/13). (AFP/Paul Ellis)

Kontroversi Wasit Spanyol Vs Belanda

Howard Webb dianggap sebagai salah satu wasit Liga Inggris dan Inggris terbesar sepanjang masa. Seperti banyak wasit, Webb menghadapi kritik sepanjang kariernya. Namun ia berhasil mempertahankan reputasinya hingga pensiun pada tahun 2014.

Dia dipilih oleh FIFA pada tahun 2005 dan sejak itu memimpin banyak turnamen terkenal, termasuk Piala Dunia 2010 dan 2014.

Webb juga bermain di sejumlah kompetisi besar untuk Inggris, termasuk Final Piala FA, FA Shield, dan Final Piala FA. Setelah pensiun, Webb muncul di BT Sport dan menjadi Direktur Wasit Arab Saudi. Dia adalah Kepala Wasit Dewan Pejabat Turnamen Gaming Profesional (PGMOL).

Mantan rapper Italia Pierluigi Colina dari Italia sebelum perempat final PD 2010 antara Brasil dan Belanda di World Beer Champions di Stadion Loftus Versfeld di Pretoria, Afrika Selatan 1 Juli 2010. FOTO AFP / STEPHANE DE SAKUTIN

Siapa Juara Piala Dunia 2010, 2018, 2022? Cek Daftar Lengkap Pemenang Fifa World Dari Tahun Ke Tahun

Para pemain menghormati Pierluigi Colina. Dia sangat dihormati dan para pemain jarang menantang keputusannya atau berteriak dan mengut
uknya.

Siapa pun yang berani akan dihukum sesuai. Apalagi Colina tidak membeda-bedakan pemain. Termasuk posisi pemain bintang. Dia tidak peduli.

Final Liga Champions 1999 antara Bayern Munich dan Manchester United dan final sepak bola putra Olimpiade 1996 antara Nigeria dan Argentina adalah dua pertandingannya yang paling terkenal. Dia juga memimpin final Piala Dunia 2022 antara Brasil dan Jerman.

Wasit Final Piala Dunia 2010

Prestasi terbesarnya adalah memenangkan Penghargaan Wasit Terbaik Dunia IFFHS, rekor enam tahun berturut-turut. Dia mengumumkan pengunduran dirinya pada tahun 2005 setelah bermain di turnamen internasional terakhirnya, Euro 2004.

Ravshan Irmatov: Wasit Kebanggaan Asia Di Piala Dunia

Persia vs Arema FC dalam duel pemain kunci Liga 1 BRI: Hanif Sajhabandi vs Evan Dimas, dua gelandang pindah klub

Perubahan Sepak Bola Oseania 2023: U-22 Kembali ke Timnas Indonesia, Pengurangan Pemain Senior

Witan Suleiman dan Kandidat Bintang U-23 Indonesia di Ocean Games 2023: Bawa Pulang Medali Emas

Foto: Tendangan penalti seram Manchester City setelah pelanggaran finansial Manchester City – Manchester – Final Piala Dunia 2010 Keputusan kontroversial oleh wasit Inggris Howard Webb. Gelandang Belanda Nigel de Jong menjadi pembicaraan setelah pelanggaran terhadap pemain Spanyol Xabi Alonso.

Spanyol Dan Paraguay Ke Perempat Final Piala Dunia

Insiden itu terjadi saat final Piala Dunia 2010 antara Belanda dan Spanyol di Johannesburg, Afrika Selatan. De Jong harus berlutut kesakitan setelah De Jong menginjakkan kakinya ke dada Alonso.

Baca Juga: Jelang Piala Dunia U-20 2023 tinggal 100 hari lagi, Menpora kembali mengingatkan klub-klub untuk melepas pemain.

Webb dilanggar tapi hanya diberi kartu kuning. Meski banyak yang menilai gelandang yang saat ini memperkuat AC Milan itu seharusnya mendapat kartu merah.

Wasit Final Piala Dunia 2010

“Saya masih menganggap keputusan saya benar,” lapor WebFootball. “Jadi saya kembali ke ruang ganti dan asisten saya mengangkat telepon dan wajahnya langsung berubah.”

Hasil Grup E Piala Dunia 2022 Qatar: Jepang Come Back, Spanyol Hampir Tak Lolos Babak 16 Besar

Dia menambahkan: “Saya bertanya apa yang terjadi dan dia mengatakan De Jong seharusnya menerima kartu merah. Wasit mengatakan De Jong seharusnya menerima kartu merah.”

“Saya juga mendapat telepon dari seorang teman saya yang merupakan seorang polisi dan dia mengatakan Webb harus dipenjara, bukan dikartu merah.”

Hakim yang memutuskan mundur pada 2014 itu menyadari kesalahannya. Pada akhirnya, Spanyol menang berkat satu-satunya gol Andres Iniesta.

Video Langsung BRI Liga 1: Persita Tangerang V Bhayangkara FC, Madura United vs Persicabo 1973 Sementara pemain dipuji karena kinerjanya yang luar biasa, wasit jarang dipuji karena kinerjanya.

Daftar Wasit Yang Memimpin Piala Dunia 2022, Dari Insinyur Hingga Polisi Paruh Waktu

Baca Juga: Jelang Piala Dunia U-20 2023 tinggal 100 hari lagi, Menpora kembali ingatkan klub-klub untuk melepas pemain.

Kenyataannya adalah peran berisiko tinggi membutuhkan pengetahuan mendalam tentang aturan permainan dan bentuk elit.

Untuk Piala Dunia FIFA 2022, FIFA telah mengumumkan daftar 36 asisten wasit, 69 asisten wasit, dan 24 video ofisial pertandingan yang akan mengawasi sistem Video Assistant Referee (VAR). Ini juga merupakan Piala Dunia pertama di mana kompetisi putri akan dipimpin oleh juri Stephane Frappart (Prancis), Salima Mukansanga (Rwanda) dan Yoshimi Yamashita (Jepang). Asisten Hakim Neuza Back (Brasil), Karen Diaz Medina (Meksiko),

Wasit Final Piala Dunia 2010


Posted

in

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *