Materi Pengantar Teknologi Pertanian

Materi Pengantar Teknologi Pertanian – 2 KONTRAK KULIAH Program Studi : Teknologi Pangan Mata Kuliah : Pengantar Teknologi Pangan Kode Mata Kuliah : Dosen Pembimbing : 1. M. Khoiron Ferdiansyah, S.TP., M.Si. 2. dr. Ir. Efriyani Sumastuti, MP. Jumlah SKS : 3 Semester : Ganjil Deskripsi Mata Kuliah : Mata kuliah ini membahas ruang lingkup teknologi pangan, meliputi aspek penanganan dan pengolahan hasil pertanian, teknik dalam pengolahan dan manajemen industri. Gambaran lingkup pekerjaan dan tanggung jawab dalam teknologi pangan. Kecenderungan perkembangan teknologi pangan terkini di Indonesia dan dunia.

Jenis pangan, ciri umum pangan, 3 (9/10) Ciri fisik pangan, sifat kimia pangan 4 (16/10) Pembusukan pangan 5 (23/10) Penanganan setelah panen 6 (30/10) Pengolahan bahan dari makanan 7 (6) /11) Tahap kegiatan setelah pemanenan dan pengolahan makanan, Presentasi Mahasiswa Tengah Semester (UTS) 8.

Materi Pengantar Teknologi Pertanian

Materi Pengantar Teknologi Pertanian

Teknologi Pangan (Lanjutan) 11 Manajemen Industri 12 Manajemen Industri (Lanjutan) 13 Kegiatan Usaha/Pekerjaan Teknologi Pangan 14 Pengembangan Teknologi Pangan 15 Pengembangan Teknologi Pangan (Lanjutan) 16 Ujian Akhir Semester (UAS)

Teknik Dan Manajemen Industri Pertanian

5 tugas Dilakukan secara individu dan kelompok. Jenis tugas: kuis, tugas, presentasi, dll. Evaluasi lainnya: kehadiran, aktivitas dan sikap

Datang tepat waktu, keterlambatan dikenakan sanksi sesuai kesepakatan bersama. Kewajiban menghadiri rapat minimal 75% Kehadiran rapat kurang dari 75% seperti yang ditentukan pada angka 2, mahasiswa tidak berhak mengambil izin ujian akhir semester, dianggap tidak hadir kecuali tugas dari institusi; penyakit serius dapat dipertimbangkan. Daftar kehadiran wajib Diwajibkan untuk menyelesaikan semua tugas dan kewajiban yang dijadwalkan untuk instruktur Dapat membantah penilaian instruktur Dapat menghubungi instruktur untuk masalah kuliah dalam batas kewajaran dan kepatutan. dan/atau tindakan disiplin harus memakai sepatu, memakai seragam sesuai peraturan, rapi dan sopan.

Hubungan antara sains, teknik, dan teknologi Sains adalah studi sistematis tentang sesuatu. Teknologi adalah aktivitas budaya yang melibatkan perangkat keras dan perangkat lunak dalam konteks sosial, budaya, dan teknis Rekayasa/Rekayasa adalah ilmu, rasa, dan penilaian yang diterapkan pada desain, manufaktur, dan penggunaan bahan dan mesin. merupakan teknologi yang memanfaatkan pengetahuan tentang bahan pangan khususnya setelah panen (pasca panen) untuk mendapatkan hasil yang optimal dan sekaligus meningkatkan nilai tambah pangan. Dalam teknologi pangan dipelajari sifat fisik, mikrobiologi dan kimia pangan serta proses pengolahannya (wikipedia)

Sebelum departemen ini ada, Nicolas Appert telah menemukan cara mengolah makanan kaleng. Saat itu, metode yang digunakan belum berbasis teknologi. Pada tahap selanjutnya, Louis Pasteur muncul. Melalui penelitian untuk mencegah kerusakan mikroba pada fermentasi anggur, ia mulai meletakkan dasar-dasar teknologi pangan. Melalui penemuan proses yang kemudian disebut pasteurisasi, Pasteur berhasil membunuh mikroba pada susu dengan cara memanaskannya tanpa mengubah sifat susu tersebut. Sejak saat itu, lahirlah beberapa jenis metode pengolahan pangan yang meningkatkan teknologi pangan. Beberapa cara tersebut antara lain: Penggabungan bahan makanan tertentu yang hanya dapat diolah menjadi minuman dengan cara diseduh, mis. dalam produk susu bubuk. Ini membuat susu mudah dikemas dan dikirim. Ini adalah awal dari industri formula bayi. Sekarang sudah banyak temuan yang menjadi ruang lingkup investigasi departemen ini (Wikipedia)

Pengantar Teknologi Pangan (minggu Ke 1)

Jurusan Teknologi Pangan di Beberapa Kampus di Indonesia Fakultas Program Studi Institut Pertanian Bogor Teknologi Pertanian Institut Teknologi Pertanian Universitas Gadjah Mada Teknologi Pangan dan Hasil Pertanian Universitas Pasundan Teknik Teknologi Pangan Universitas Brawijaya Teknologi Hasil Pertanian Universitas Padjadjaran Teknologi Industri Pertanian Universitas Mercu Buana Agroindustri Yogyakarta Universitas Teknologi dan Bakrie Informatika Ilmu dan Teknologi Pangan Universitas Teknologi Pendidikan dan Pendidikan Vokasi Pendidikan Teknologi Industri Pertanian Universitas Hasanuddin Universitas Jenderal Soedirman Universitas Pelita Harapan Universitas Sains dan Teknologi

Agar situs web ini berfungsi, kami merekam data pengguna dan membagikannya dengan pemroses. Untuk menggunakan situs web ini, Anda harus menerima kebijakan privasi kami, termasuk kebijakan cookie kami. Saat itu, metode yang digunakan belum menggunakan teknologi. Kemudian disusul oleh Louis Pasteur. Dalam penelitiannya, Louis Pasteur menemukan cara untuk mencegah pembusukan anggur akibat kerusakan mikroba. Dari situ, ia mulai menemukan dasar-dasar teknologi pangan. Selain itu, Louis Pasteur juga berhasil menemukan cara membunuh mikroba dalam susu dengan pemanasan tinggi yang disebut pasteurisasi. Dan di sini ada banyak cara pengolahan makanan. B. Ilmu dan Teknologi Pangan Ilmu pangan adalah disiplin ilmu yang menggunakan dasar-dasar biologi, fisika, kimia, dan teknik untuk mempelajari sifat-sifat pangan, penyebab pembusukan pangan, dan prinsip-prinsip yang mendasari pengolahan dan pengawetan pangan. Sedangkan teknologi pangan adalah bidang keahlian dan profesi yang mencakup penerapan ilmu-ilmu dasar meliputi kimia, fisika dan mikrobiologi, serta prinsip-prinsip keteknikan, ekonomi dan manajemen dalam keseluruhan rantai pangan.

A. Sejarah Sebelum ada pendidikan ilmu dan teknologi pangan, Nicolas Appert telah menemukan cara mengolah makanan dalam kaleng. Saat itu, metode yang digunakan belum menggunakan teknologi. Dilanjutkan oleh Louis Pasteur Louis Pasteur dalam penelitiannya menemukan cara untuk mencegah pembusukan anggur akibat kerusakan mikroba. Dari situ, ia mulai menemukan dasar-dasar teknologi pangan. Selain itu, Louis Pasteur juga berhasil menemukan cara membunuh mikroba dalam susu dengan pemanasan tinggi yang disebut pasteurisasi. Dan di sini ada banyak cara pengolahan makanan.

Materi Pengantar Teknologi Pertanian

B. Ilmu dan Teknologi Pangan Ilmu pangan adalah disiplin ilmu yang menggunakan dasar-dasar biologi, fisika, kimia, dan teknik untuk mempelajari sifat-sifat pangan, penyebab pembusukan pangan, dan prinsip-prinsip yang mendasari pengolahan dan pengawetan pangan. Sedangkan teknologi pangan adalah bidang keahlian dan profesi yang mencakup penerapan ilmu dasar, antara lain kimia, fisika, dan mikrobiologi, serta prinsip-prinsip keteknikan, ekonomi, dan manajemen dalam rantai penanganan pangan atau produk pertanian untuk menghasilkannya secara aman. . dan produk berkualitas. mulai dari tahap panen, penanganan, pasca panen, pengolahan, pengawetan, pengemasan, penyimpanan, pendistribusian hingga siap untuk dikonsumsi. Di Indonesia, Program Studi Ilmu dan Teknologi Pangan memiliki banyak nama yang mirip, misalnya. seperti ilmu pangan, teknologi pangan, ilmu dan teknologi pangan, teknologi pangan dan hasil pertanian atau teknologi hasil pertanian. Di beberapa perguruan tinggi, pendidikan ini berada di bawah naungan Fakultas Teknologi Pertanian. Namun di Universitas Sebelas Maret, program Ilmu dan Teknologi Pangan masih berada di bawah naungan Fakultas Pertanian. Program sarjana Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret terdiri dari beberapa program yaitu Agrobisnis, Agroteknologi, Ilmu dan Teknologi Pangan, Ilmu Tanah, Penyuluhan dan Komunikasi Pertanian, dan Peternakan. Jadi, apa perbedaan antara agroteknologi dan ilmu dan teknologi pangan? Agroteknologi sendiri jika dijelask
an secara bahasa terdiri dari dua kata yaitu agro (pertanian) dan technology (teknologi). Banyak orang sering keliru menanggapi bahwa program Agroteknologi dan Ilmu dan Teknologi Pangan itu berhubungan dan sama. Faktanya, ini sangat berbeda. Gelar Agroteknologi mempelajari segala sesuatu yang berhubungan dengan pertanian mulai dari penanaman hingga panen. Sedangkan ruang lingkup ilmu dan teknologi pangan mempelajari proses pengelolaan dan pengolahan bahan hasil pertanian setelah panen menjadi produk pangan dengan menggunakan teknologi dan perekayasaan pangan.

Pengantar Metode Penelitian Sosial

Ilmu dan Teknologi Pangan bekerja pada pengelolaan hasil pertanian setelah panen melalui pendekatan teknologi untuk menciptakan inovasi baru sehingga bahan pertanian dapat ditangani dalam berbagai proses. Inovasi baru ini nantinya akan meningkatkan jangkauan pasar dan distribusi produk. Inovasi produk yang diinginkan konsumen meliputi produk yang dapat digunakan untuk mendukung kesehatan dan bermanfaat bagi kesehatan. Produk harus aman dan layak untuk dikonsumsi. Inovasi makanan yang praktis sekarang dibutuhkan. , dan tentunya terjangkau dengan harga yang ekonomis.

D. Ilmu yang dipelajari dalam ilmu dan teknologi pangan Di perguruan tinggi, banyak ilmu lain yang dipelajari dalam program Ilmu dan Teknologi Pangan. Hal ini karena program Ilmu dan Teknologi Pangan terintegrasi dengan disiplin ilmu lain untuk mengolah pangan menjadi pangan yang bergizi. Bahkan program Ilmu dan Teknologi Pangan dekat dengan ilmu alam dan program lain yang sesuai seperti matematika, fisika, kimia dan biologi. Selain itu, ini hampir merupakan rangkaian perguruan tinggi kedokteran, farmasi, dan teknik. Berikut adalah beberapa topik penting yang akan dipelajari selama kuliah: a. Kimia Pangan dan Biokimia, yang berkaitan dengan proses kimiawi, struktur senyawa pangan, kandungan dalam pangan dan juga proses biokimia. Rekayasa Proses Pangan, mempelajari termofisika, kinetika pembusukan pangan, rekayasa pangan dan lainnya c. Mikrobiologi pangan, investigasi kerusakan menggunakan mikrobiologi, pencegahan kerusakan, keamanan pangan, prinsip pengawetan dan lain-lain d. Pangan dan gizi, mempelajari komposisi gizi dalam makanan, diversifikasi pangan, sifat fungsional bahan, metabolisme, gizi dalam kesehatan dan lainnya. e. Analisis makanan, studi metode pengolahan makanan dan analisis bahan makanan.

Guna menunjang kegiatan perkuliahan, Program Studi Ilmu dan Teknologi Pangan Fakultas Pertanian Universitas Sebelas Maret Surakarta juga mendukung mahasiswa dengan adanya Laboratorium Pengolahan Pangan dan Hasil Pertanian. Laboratorium ini memiliki empat laboratorium, yaitu Laboratorium Rekayasa, Laboratorium Kimia dan Biokimia Pangan, Laboratorium Pangan dan Gizi, dan Laboratorium Mikrobiologi Pangan.

E. Prospek Kerja Lulusan Ilmu dan Teknologi Pangan Peluang kerja lulusan ilmu dan teknologi pangan sangat luas. Selama manusia masih membutuhkan pangan dalam kehidupannya, peran teknologi pangan akan terus berlanjut bahkan menjadi kebutuhan. Lulusan ilmu dan teknologi pangan dapat berkarir di bidang industri maupun non industri. Berikut ini adalah peluang kerja yang membutuhkan gelar sarjana dalam ilmu dan teknologi pangan: a. Research and Development (R&D), tugas menciptakan produk baru,

Pdf) Pengembangan Pertanian Modern Dari Perspektif Islam: Sebuah Pengantar


Posted

in

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *