Etika Pemanfaatan Teknologi Informasi

Etika Pemanfaatan Teknologi Informasi – 2 Sistem informasi dasar umumnya adalah aktivitas atau aktivitas yang terdiri dari rangkaian prosedur yang berisi informasi yang digunakan untuk mencapai tujuan. Sistem ini memiliki kemampuan untuk memudahkan manajer dalam menjalankan tugasnya dan meningkatkan keandalan dan akuntabilitas di berbagai bidang.

James Moore telah mengidentifikasi 3 alasan utama tingginya minat publik terhadap etika komputer, yaitu: Alasan Perubahan Wajar Fleksibilitas dan Ketidakpastian

Etika Pemanfaatan Teknologi Informasi

Etika Pemanfaatan Teknologi Informasi

Cara Menerapkan Praktik Etika 1. Sertifikasi Perusahaan 2. Program Etika 3. Sertifikasi, Program, dan Area Kode Perusahaan Terstruktur

Dasar Hukum Teknologi Informasi Dan Komunikasi

Kode etik Kewajiban moral umum. Tanggung jawab profesional spesifik tambahan. Persyaratan kepemimpinan organisasi. Penerapan Kode Etik. Kode Etik dan Kode Perilaku Profesional ACM. Kode Etik Rekayasa Perangkat Lunak dan Praktik Profesional

Teknologi Informasi Sistem Informasi Pendaftaran dan Pembayaran Pendidikan Sistem Informasi Supermarket Sistem Informasi Rumah Sakit Contoh Langkah Etis Penerapan atau Penggunaan

Menggunakan peralatan komputer untuk merugikan orang lain. Mengganggu pekerjaan komputer orang lain. Penggunaan peralatan komputer untuk pekerjaan ilegal. Menggunakan alat komputer untuk melakukan penipuan. Penggunaan atau penyalinan perangkat lunak yang tidak sah. Penggunaan peralatan komputer orang lain secara tidak sah. Mengambil produk intelektual orang lain untuk diri sendiri atau orang lain. Anda tidak memikirkan dampak sosial dari program yang Anda tulis. Jangan gunakan komputer untuk pertimbangan.

11 Kesimpulan Dalam kehidupan sehari-hari, kita dihadapkan pada banyak pengaruh. Sebagai warga masyarakat yang bertanggung jawab, kami ingin melakukan apa yang benar secara moral, bertindak secara etis, dan mematuhi hukum. Sama halnya dengan penerapan teknologi informasi, sekalipun Anda berkecimpung di Internet, Anda perlu mengetahui undang-undang yang ada. Jadi anti-interferensi sangat penting untuk komputer. Untuk melindungi itu semua, diperlukan suatu peraturan atau undang-undang. Banyak negara maju sudah memiliki undang-undang khusus tentang komputer.

Pemanfaatan Teknologi Informasi Dan Komunikasi Yang Cerdas, Beretika Dan Berbudi Luhur Halaman 1

Agar situs web ini dapat beroperasi, kami mengumpulkan data pengguna dan membagikannya dengan pengembang. Untuk menggunakan situs web ini, Anda harus menyetujui Kebijakan Privasi kami, termasuk Kebijakan Cookie kami. Kata etika berasal dari bahasa Yunani ethos yang berarti kebiasaan atau kebiasaan yang baik. Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, konsep moralitas terdiri dari 3 pengertian sebagai berikut: pengetahuan tentang baik dan buruk, tentang hak dan kewajiban moral, asas atau nilai yang berkaitan dengan kesusilaan, nilai tentang hak. dan kesalahan yang dilakukan oleh masyarakat.dan ada untuk mempelajari kebohongan yang menunjukkan kehendak manusia.

Analisis sifat dan dampak sosial dari teknologi komputer, serta perumusan dan dukungan kebijakan untuk penggunaan teknologi secara etis (James H Moore). Alasan penting untuk etika komputer: fleksibilitas yang wajar, mis. kemampuan komputer untuk melakukan apapun yang mereka ingin lakukan. Ini revolusioner, artinya komputer dapat secara dramatis mengubah cara kita melakukan sesuatu. Komponen tak terlihat, yaitu, semua kerja internal komputer disembunyikan.

Teknologi informasi (TI) adalah teknologi yang berkembang secara revolusioner (seperti pengembangan perangkat keras) atau secara progresif (seperti perangkat lunak). Dengan pesatnya perkembangan teknologi informasi, timbul berbagai permasalahan dalam penggunaannya di masyarakat yang memerlukan suatu proses atau disiplin ilmu teknologi informasi. Ketika berbicara tentang etika teknologi informasi, diharapkan masyarakat atau penggunanya dapat memahami dan mengetahui apa yang pantas dan pantas.

Etika Pemanfaatan Teknologi Informasi

Beberapa contoh isu besar terkait etika penggunaan teknologi informasi adalah: Cybercrimes (kejahatan di dunia maya) Cyberethics (etika di dunia maya) E-commerce Pelanggaran hak kekayaan intelektual

Literasi Digital Dan Aturan Pemanfaatan Teknologi

7 v CYBER CRIME dapat didefinisikan sebagai tindakan ilegal mengakses Internet berdasarkan komputer modern dan teknologi komunikasi. Jenis Kejahatan Internet: Berdasarkan jenis kegiatan Berdasarkan tujuan kegiatan Berdasarkan sasaran kejahatan

Secara ilegal mengakses atau mengakses suatu sistem tanpa mengetahui siapa pemilik sistem tersebut. Misalnya monitoring hacking dan cracking cyber spionage atau spionase untuk tujuan menemukan kelemahan sistem. Misalnya pemindaian port. Konten ilegal Menyebarkan informasi di Internet tentang sesuatu yang tidak benar. Misalnya menyebarkan gosip atau menghina seseorang. Penyebaran virus

Tindakan kriminal saja, tindakan seperti itu tentu berbahaya dan merugikan dalam hal tertentu. Misalnya, kejahatan “abu-abu” seperti kartu kredit (mencuri nomor kartu kredit), peretasan (niat untuk merusak sistem � sering disebut cracking) sangat sulit untuk menentukan apakah kejahatan tersebut termasuk dalam wilayah “abu-abu”. , karena terkadang perbuatannya bukan untuk berbuat jahat. Misalnya, seorang hacker sejati mencoba membobol sistem tetapi tidak berniat untuk menghancurkannya.

Menyerang individu (terhadap individu) Jenis serangan ini ditujukan kepada seseorang atau individu. Misalnya ada orang yang meledakkan (mengirim dengan maksud meneror), spam menyerang properti (melawan properti). Tujuan dari jenis ini adalah untuk menyerang atau mengganggu milik orang lain. Contoh: Tiposquatting Pencurian Data/Informasi (membuat nama domain)

Bab 3 Etika Dan Moral Dalam Teknologi Informasi Dan Komunikasi

11 v ETIKA CYBER Perkembangan internet yang begitu pesat sehingga perlu ditetapkan aturan atau etika untuk beraktifitas di dunia modern. Alasan Etika Internet: Pengguna internet berasal dari berbagai negara, bahasa, budaya, dan adat istiadat. Pengguna internet adalah orang yang hidup di dunia anonim, yang tidak memerlukan pernyataan identitas asli untuk berinteraksi. Berbagai bagian internet memungkinkan seseorang berperilaku buruk.

Netiket dalam komunikasi satu lawan satu adalah situasi dimana komunikasi terjadi antar individu yang berkomunikasi. Misalnya, penggunaan komunikasi dan obrolan secara pribadi. Netiket dalam one-to-many communication adalah keadaan dimana satu orang dapat berkomunikasi dengan banyak orang dalam waktu yang bersamaan. Misalnya forum diskusi online, mailing list, netnews dan lain-lain.

13 v E-Commerce Secara garis besar, E-commerce adalah cara berbisnis yang menggunakan media elektronik. Dalam implementasinya, e-commerce menimbulkan banyak permasalahan yang berkaitan dengan aspek legal bisnis. Diantaranya: Enabling Principles of Business Dalam sistem bisnis yang normal, ada prinsip-prinsip transaksi, misalnya lokasi, hukum kontrak dll. Sementara transaksi bisnis elektronik dan undang-undang kontrak harus ditentukan lintas batas, sifat Internet atau batas negara tidak diketahui.

Etika Pemanfaatan Teknologi Informasi

Dalam proses bisnis normal, ada pernyataan tertulis yang membuktikan dokumen hukum yang menyatakan bahwa transaksi tela
h disetujui. Di sisi lain, dalam e-commerce, persetujuan kontrak pertukaran dilakukan secara elektronik tanpa kertas (tanpa transfer). Dokumen yang digunakan adalah dokumen digital. Perlindungan Pelanggan Muncul permasalahan bahwa beberapa toko elektronik atau toko online fiktif terkadang ditemukan yang merugikan pelanggan. Contoh lain adalah kondisi pengiriman yang rusak, keterlambatan pengiriman atau tidak terkirim ke pelanggan.

Bab 5 Etika Penggunaan Teknologi Informasi

Masalah ini muncul ketika transaksi dilakukan secara lokal. Akan sulit bagi negara mana pun untuk memberlakukan pajak yang dibayarkannya, karena sulit menemukan penjual dan pembeli secara fisik. Pemalsuan Tanda Tangan Digital Dalam transaksi bisnis normal, tanda tangan diautentikasi. Tujuannya adalah untuk memeriksa keakuratan dokumen. Transaksi elektronik menggunakan tanda tangan digital. Fungsinya tidak hanya untuk mengidentifikasi pengirim tetapi juga untuk memastikan integritas dokumen tidak berubah selama proses pengiriman data. Karena sifatnya yang digital, penyadapan bisa saja terjadi selama proses pengiriman dan dokumen tersebut pada akhirnya akan dipalsukan.

Hak cipta adalah hak eksklusif pencipta atau pencipta untuk mengumumkan atau memperbanyak ciptaannya tanpa dibatasi oleh peraturan perundang-undangan yang berlaku. Hak cipta no. 19/2002 dari beberapa pasal tentang hak cipta dalam perangkat lunak: Pembuat program komputer dan/atau pemegang hak cipta berhak mengizinkan atau melarang orang lain, tanpa persetujuan mereka, untuk menyewakan hasil karya urusan bisnis (Pasal 2 Ayat 2)

Tidak dianggap pelanggaran bagi pemilik untuk membuat cadangan program komputer untuk digunakan (Pasal 15 ayat 1g). Masa berlaku pembuatan program komputer adalah 50 tahun sejak tanggal deklarasi pembuatan. (Pasal 30 ayat 1). Barangsiapa dengan sengaja dan tanpa hak memperbanyak penggunaan suatu program komputer untuk tujuan komersial dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 tahun dan/atau Rp. 00.00 (Lima ratus juta) dikenakan denda seluruhnya. (Pasal 72 ayat 3).

Pelanggaran Hak Cipta Lima jenis pembajakan perangkat lunak: Memuat perangkat lunak ilegal ke hard drive

Pdf) Tugas Sistem Informasi Manajemen: Implikasi Etis Dari Pemanfaatan Teknologi Informasi Pada Karyawan Siloam Hospitals Kebon Jeruk

Lisensi Perangkat Lunak Lisensi adalah izin untuk menggunakan perangkat lunak yang diberikan oleh pemilik atau pemegang hak cipta dari perangkat lunak tersebut. Lisensi tergantung pada pemilik atau penerima lisensi. Ada beberapa jenis lisensi: komersial, non-komersial, perangkat lunak percobaan, shareware, freeware, bebas royalti, binari sumber terbuka

Agar situs web ini dapat beroperasi, kami mengumpulkan data pengguna dan membagikannya dengan pengembang. Untuk menggunakan situs web ini, Anda harus menyetujui Kebijakan Privasi kami, termasuk Kebijakan Cookie kami. Moralitas adalah keyakinan akan perilaku benar dan salah yang diakui oleh masyarakat. Perbedaannya adalah bahwa etika akan berbeda dari masyarakat ke masyarakat.

Tiga alasan utama ketertarikan publik terhadap etika komputer: 1. Kurangnya logika, kemampuan program komputer untuk melakukan apapun yang mereka inginkan. 2. Unsur perubahan, contoh fasilitas yang dapat menjangkau lokasinya dan membuka atau membaca keberadaan kita, 3. Unsur yang tidak terlihat. Semua operasi komputer internal disembunyikan, yang membuka peluang untuk nilai pemrograman yang tidak terlihat, perhitungan sulit yang terlihat, dan penyalahgunaan yang tidak terlihat.

Etika Pemanfaatan Teknologi Informasi

5 Dampak penggunaan IT, dampak menurut I Med Viryana

Peran Etika Dalam Penggunaan Teknologi Informasi (komputer)


Posted

in

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *