Bola Piala Dunia 1998

Bola Piala Dunia 1998 – Pada bagian pertama, kami menjelaskan bola resmi yang digunakan dalam turnamen sepak bola Piala Dunia dari tahun 1930 hingga 1978. Pada bagian kedua kami akan menyajikan bola resmi lainnya yang digunakan dalam acara tersebut setiap empat tahun sekali. Dimulainya Piala Dunia 1982 di Spanyol.

Dari segi dekorasi, bola ini tidak banyak berubah dibandingkan dengan piringan Sungai Tango. Namun, Tango Espana adalah bola terakhir yang terbuat dari kulit binatang sebelum bola berikutnya dibuat dari kulit sintetis. Di Tango Espana, perubahan dari segi teknis adalah adanya bahan karet di dalamnya untuk mencegah masuknya air ke dalam bola.

Bola Piala Dunia 1998

Bola Piala Dunia 1998

. Penggunaan material ini memungkinkan bola dimainkan di lapangan basah karena lebih tahan air. Yang unik dari Azteca adalah penggunaan dekorasi pada permukaan bola yang terinspirasi dari mural dan arsitektur Aztec.

Taribo West Dedah Punca ‘klimaks’ Awal Nigeria Di Piala Dunia 1998

Yang membuat bola ini tampil baik saat dimainkan dalam kondisi hujan. Dari segi dekorasi, bola ini terinspirasi dari sebuah peradaban di Italia kuno yang memiliki warisan seni yang sangat berharga. Pada ornamen segitiga terdapat ornamen singa yang eye catching.

Redone meskipun tidak sebanyak Etruria. Pengembangan bola ini adalah penggunaan lima bahan berbeda pada lapisan luarnya. Para pemain yang ditampilkan dalam edisi ini mengatakan bahwa bola ini adalah yang paling nyaman yang pernah mereka gunakan. Pengecualiannya mungkin Roberto Baggio.

Ini merupakan edisi pertama dimana bola meninggalkan warna hitam yang menjadi ciri khas piala dunia edisi sebelumnya. Pada Tricolore Adidas menggunakan warna biru, putih dan merah yang identik dengan negara tuan rumah Perancis. Ini juga merupakan edisi pertama piala dunia yang bolanya diproduksi di Indonesia. Tricolore memiliki permukaan yang lebih lembut dan dapat melaju lebih cepat dari Questra.

Fevernova merupakan bola resmi Piala Dunia pertama yang tidak menggunakan motif Tango klasik yang sudah menjadi fitur sejak 1978. Fevernova juga menjadi bola terakhir yang menggunakan 32 panel klasik. Di Fevernova ada tiga lapisan tambahan di dalam bola, yang meningkatkan ukuran bola hingga tiga milimeter.

Kabar Skuad Prancis Juara Piala Dunia 1998, Deschamps Juara Lagi 2018

Dari segi gaya, Fevernova menggunakan motif Shuriken yang merupakan senjata khas ninja yang dikelilingi api. Meski sudah menerapkan teknologi terkini, banyak yang mengeluhkan performa bola yang tidak bisa diprediksi. Gianluigi Buffon bahkan menyebut bola Fevernova sebagai mainan anak-anak.

Ini adalah bola dengan teknologi paling revolusioner yang dikembangkan selama empat tahun terakhir. Jumlah panel berkurang dari 32 menjadi 14 panel. Teamgeist adalah bola yang dibuat dengan menggunakan panas sebagai media untuk menyatukan bahan bola. Selain itu, Piala Dunia di Jerman menandai pertama kalinya dua bola dengan warna berbeda digunakan. Semangat tim putih dimainkan selama penyisihan grup hingga semifinal, sedangkan semangat tim emas digunakan di final.

Jabulani diambil dari bahasa IsiZulu yang artinya merayakan. Namun, tidak semua pemain mampu merayakan keberadaan bola ini. Dari segi teknologi, Jabulani masih menggunakan media yang sama dengan Teamgeist empat tahun sebelumnya. Namun perubahan yang paling terlihat tentu saja berkurangnya jumlah panel dari 14 menjadi 8. Bola ini sendiri dianggap sebagai bola terburuk yang pernah digunakan di Piala Dunia.

Bola Piala Dunia 1998

Tak ingin mengulang kegagalannya dengan Jabulani, FIFA lantas memperbaikinya dengan bola bernama Brazuca. Dari segi tekstur, bola ini mirip dengan bola final yang digunakan di Liga Champions. Jumlah panel telah dikurangi menjadi hanya enam panel, namun hal ini sebenarnya sangat meningkatkan kualitas bola ini. Tampilan bola juga lebih enak dipandang, karena terdapat banyak warna yang menunjukkan simbol masyarakat Brazil yang mencintai keceriaan.

Piala Dunia 1998: Sepakbola Kalahkan Politik, Sensasi Kroasia, Dan Misteri Ronaldo

Setelah lama tidak digunakan, motif Telstar kembali digunakan pada Piala Dunia 2018 mendatang. Adidas sebagai produsen membuat bola yang diberi nama Telstar 18. Motif Telstar 18 hanya berupa gradasi hitam dan abu-abu sedangkan tulisan Telstar diberi warna emas Bola ini didesain sedemikian canggih oleh Adidas sehingga diharapkan para pemain bisa bertanding dengan nyaman di tengah tahun. Bola yang digunakan dalam pertandingan sepak bola terbesar, telah mengalami transformasi dramatis sejak turnamen pertama di Uruguay pada tahun 1930.

Sejarah Piala Dunia dalam banyak hal menceritakan tentang perkembangan sepakbola profesional itu sendiri.

Hal ini dapat dilihat dalam evolusi bola Piala Dunia, yang berubah dari kandung kemih babi bersampul kulit menjadi bola sintetis berteknologi tinggi yang kita lihat dijual di toko-toko dan dipasarkan di seluruh dunia saat ini.

Dari pergantian bola paruh waktu yang memengaruhi final hingga model ‘supermarket’ yang dicemooh oleh pengawas, inilah sejarah sepak bola resmi Piala Dunia.

Foto: Melihat Aksi Michael Owen Di Piala Dunia 1998, Dua Rekor Pun Diraihnya Bersama Timnas Inggris

Tidak ada bola resmi untuk Piala Dunia pertama, yang diadakan di Uruguay pada tahun 1930. Sebelum final, Argentina dan Uruguay berdebat tentang siapa yang akan mengantarkan bola dan setuju untuk mengubahnya di babak pertama.

Itu mungkin memiliki pengaruh yang cukup besar pada hasil pertandingan. Argentina memimpin 2-1 di babak pertama sebelum bola Uruguay yang lebih besar dan lebih berat diperkenalkan, dan tuan rumah segera melepaskan tembakan dalam tiga detik untuk dinobatkan sebagai juara dunia.

Namun, bahkan bola dengan jenis yang sama pada saat itu masing-masing unik karena dijahit dan digelembungkan dengan tangan. Mereka juga akan bertambah berat saat hujan.

Bola Piala Dunia 1998

Piala Dunia kedua berlangsung di Italia, yang saat itu berada di bawah kediktatoran Benito Mussolini. Pemerintahannya menghasilkan bola Federal 102, meskipun yang lain dari Inggris juga digunakan di turnamen tersebut.

Jual Jersey Bola Retro Klasik Netherlands Holland Belanda Home Piala Dunia 1998 Baju World Cup Futsal

Salah satu inovasi terpenting yang diperkenalkannya adalah penggantian tali kulit dengan tali katun, yang jauh lebih lembut dan lebih nyaman bagi pemain yang mengarahkan bola.

Tetapi sifat dari cara bola dibuat pada saat itu  dengan tangan, dengan keterampilan peniup yang menentukan seberapa bulat produk akhirnya  membuat kontrol kualitas menjadi sulit.

Ini berarti bahwa sebelum setiap pertandingan, kedua kapten akan diperlihatkan beberapa bola dan diminta untuk memilih mana yang mereka sukai. Akibatnya  yang membuat Mussolini kecewa, bisa dibayangkan  final dimainkan dengan bola Inggris.

Untungnya, cukup bagus bagi para pemain Italia untuk memenangkan Piala Dunia untuk pertama kalinya.

Ole! Piala Dunia: Brasil Vs Cili Paris Menangis!

Allen, pabrikan yang berbasis di Paris, mendapat hak istimewa untuk menjadi perusahaan pertama yang diizinkan menandai bola mereka saat Piala Dunia datang ke Prancis pada tahun 1938.

Itu sangat mirip dengan bola Federale 102 di Italia. Tali katun tetap ada, begitu pula panel ke-13 yang dijah
it (sebelumnya bola biasanya dibuat dari 12).

Perbedaan utamanya adalah tepi panel pada bola Allen lebih bulat daripada Federal, yang merupakan tren yang akan berlanjut saat olahraga dilanjutkan sepenuhnya setelah Perang Dunia II.

Bola Piala Dunia 1998

Namun, sekali lagi, bola Allen tidak sepenuhnya mendominasi turnamen. Model 12 dan 18 panel lainnya telah terlihat di foto, dengan tema sekali lagi adalah inflasi bola yang buruk dapat membuatnya tidak dapat diandalkan.

Aksi Saling Jegal Di Arena Bursa Transfer Pemain

Ada penantian 12 tahun untuk Piala Dunia berikutnya setelah turnamen 1938 karena Perang Dunia Kedua, dan hasilnya adalah kemajuan besar dalam pembuatan bola.

Faktanya, terobosan untuk turnamen tahun 1950 dibuat di Argentina pada awal tahun 1930-an dan tinggal menunggu izin untuk digunakan dalam kompetisi FIFA.

Bola itu digunakan di liga Argentina selama beberapa tahun dan disebut “Superval”, kemudian diubah menjadi “Superball” saat perusahaan di belakangnya bercabang ke Brasil.

Inovasi tersebut menghilangkan kebutuhan ahli inflasi yang berpengalaman dengan menciptakan lingkungan belajar yang benar-benar tertutup tanpa tali. Bola digelembungkan dengan pompa dan jarum melalui katup kecil – mirip dengan yang masih digunakan sampai sekarang.

Sejarah Macam Macam Bola Di Ajang Piala Dunia, Tahun 2022 Paling Canggih?

Model Superball yang digunakan pada Piala Dunia 1950 adalah Duplo T dan konsistensinya yang dapat digelembungkan berarti bahwa ini adalah model pertama yang digunakan secara seragam di semua pertandingan dalam satu turnamen.

Piala Dunia pergi ke Swiss pada tahun 1954, yang berarti bola Swiss yang diproduksi oleh perusahaan Kost Sport yang berbasis di Basel.

Bola “Juara Dunia Swiss” mereka mengambil langkah maju yang besar dengan mengadopsi struktur 18 panel, dengan panel saling terkait dalam pola zigzag. Bentuk itu akan digunakan di sejumlah bola selama beberapa dekade mendatang.

Bola Piala Dunia 1998

Kombinasi dari struktur itu dan warna kuning yang lebih cerah menjadikannya mungkin bola pertama yang mulai terlihat seperti model yang akan digunakan sepanjang tahun 1980-an dan 1990-an.

Generasi Emas Prancis Di Piala Dunia 1998

Mengganggu untuk Kost Sport, FIFA – tampaknya secara tidak sengaja – memperkenalkan kembali aturan mereka yang melarang merek apa pun untuk tampil di bola di Piala Dunia ini.

Untuk Piala Dunia 1958 di Swedia, FIFA mengambil langkah pertamanya dalam membuka kompetisi untuk menyediakan bola turnamen.

Mereka melakukan ini dengan mengundang produsen untuk mengirim bola umum dengan amplop yang menunjukkan dari perusahaan mana mereka berasal.

Seorang pengacara menerima semua 102 entri dan memberi mereka nomor. Kemudian empat anggota panitia penyelenggara FIFA dan dua ofisial sepak bola Swedia berkumpul untuk memeriksa dan menguji bola.

Piala Dunia Perancis

Mereka mempersempit lapangan menjadi 10 sebelum makan siang dan beberapa jam kemudian mereka tidak punya. 55 sebagai bola resmi Piala Dunia 1958.

Bola pemenang, yang disebut Top Star dan dibuat oleh perusahaan dari Angelholm, adalah yang pertama menggunakan 24 bola selama turnamen Piala Dunia.


Posted

in

by

Tags:

Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *